Tag Archives

2 Articles

Blogging

Penjudi pasar saham Covid berinvestasi melalui aplikasi

Posted by Marjorie Hudson on
Penjudi pasar saham Covid berinvestasi melalui aplikasi
pengusaha di sharemarket

Foto: FOTO NZ

Ini merupakan tahun yang sibuk untuk pasar saham.

Itu jatuh 30 persen pada pertengahan Maret di puncak wabah Covid tetapi sekarang telah pulih kembali ke stage tertinggi yang mendekati rekor, di tengah suku bunga rendah dan pasar properti yang tidak dapat diakses.

Situs net bursa saham ditutup lima hari berturut-turut karena serangan cyber misterius dari sumber yang tidak dikenal.

Dan aplikasi pengganggu semakin dewasa, membuka dunia investasi bagi orang-orang yang jika tidak mungkin tidak akan pernah mencelupkan kaki mereka ke dalam air.

Pada episode The Element hari ini, Emile Donovan berbicara dengan Mark Lister dari Craigs Funding Companions, dan pelaksana tugas CEO Sharesies Leighton Roberts, tentang bagaimana kita harus membaca daun teh finansial ini, dan apakah demokratisasi investasi membawa risiko yang harus diperhatikan oleh regulator.

"Pasar saham sebenarnya adalah kumpulan bisnis yang kebetulan terdaftar di bursa publik, di mana setiap orang dapat membeli dan menjual", kata Mark Lister.

"Ketika Anda memiliki saham, saham, atau ekuitas – istilah yang semuanya memiliki arti yang sama – Anda memiliki sebagian kecil dari bisnis itu.

"Ini berarti Anda akan ikut merasakan pasang surut perusahaan itu: hal-hal baik, atau masalah yang mereka hadapi.

"Ada dua cara nyata untuk mendapatkan keuntungan: dividen, yang merupakan bagian dari keuntungan Anda … [atau] harga saham akan naik, mudah-mudahan, seiring waktu, seiring bertambahnya perusahaan yang dimaksud.”

Ini merupakan tahun yang penuh gejolak bagi NZX50: setelah mencapai titik tertinggi sepanjang masa di 12.073 poin pada pertengahan Februari, ia jatuh kembali ke 8.409 poin pada pertengahan Maret, sebelum menguat; sekarang duduk di 11.844 poin pada Senin pagi.

Ini bisa memberi tahu kita sedikit tentang ke mana arah ekonomi, kata Mark Lister.

"Pasar saham harus menjadi cerminan dari … bagaimana perekonomian diharapkan berjalan di masa depan.

"Pasar saham selalu melihat ke depan: kami memiliki semua orang pintar ini menghabiskan banyak waktu dan energi untuk melihat bisnis yang berbeda dan mengevaluasi seperti apa prospek masa depan mereka. Jadi pasar saham cenderung menjadi indikator yang baik tentang apa lingkungan ekonomi sepertinya akan maju.

"Satu hal yang akan saya buat adalah bahwa pasar saham tidak selalu merupakan cerminan sempurna dari ekonomi: pertanyaan yang dimiliki banyak orang adalah bagaimana pasar saham dapat berkembang dengan baik ketika ekonomi mengalami beberapa masalah.

"Satu jawaban adalah bahwa pasar saham kita bukanlah cerminan sempurna dari seperti apa perekonomian kita."

Jawaban lain yang mungkin adalah masuknya jenis investor yang berbeda, sebagian didorong oleh kemunculan – atau kedewasaan, bergantung pada perspektif Anda – aplikasi "pengganggu", seperti Saham.

Sebelumnya, memasuki pasar saham mungkin melibatkan langkah-langkah yang menjengkelkan atau mengintimidasi seperti menggunakan pialang saham, atau investasi modal minimal ribuan dolar.

Tapi aplikasi ini membuat lebih mudah bagi orang untuk menginvestasikan sejumlah kecil uang, dan mempelajari tali kemauan mereka sendiri.

Namun, hal ini menimbulkan kekhawatiran bahwa beberapa orang memompa "uang tanpa informasi" ke pasar: berinvestasi di perusahaan berdasarkan desas-desus, atau nasihat palsu dari teman atau tokoh media sosial, daripada melakukan penelitian sendiri.

Salah satu pendiri dan penjabat kepala eksekutif Sharesies, Leighton Roberts, mengatakan ada manfaatnya.

"Di satu sisi, ada gagasan bahwa ini mungkin terlalu berisiko, karena investor tidak berpendidikan.

"Di satu sisi [adalah gagasan bahwa] hambatannya terlalu tinggi bahkan untuk mendapatkan pendidikan itu. Kenyataannya adalah bahwa tidak sesulit yang dialami industri dari waktu ke waktu.

"Pada akhirnya, akses sangat penting … [investasi] baik untuk ekonomi, itu baik untuk perkembangan kekayaan penduduk Selandia Baru secara keseluruhan, dan kami pikir itu akan memainkan peran besar dalam mempersempit kesenjangan kekayaan."

.

Blogging

Mesin berbahaya yang bekerja untuk kepentingan umum

Posted by Marjorie Hudson on
<p>Mesin berbahaya yang bekerja untuk kepentingan umum
Pinggiran kota terkaya di Auckland Council mendapatkan keuntungan terbesar dari mesin pokie, meskipun pinggiran kota termiskin mengeluarkan uang paling banyak untuk itu.

Pinggiran kota terkaya di Auckland Council mendapatkan keuntungan terbesar dari mesin pokie, meskipun pinggiran kota termiskin mengeluarkan uang paling banyak untuk itu.
Foto: FOTO NZ

Mesin Pokie – atau “perjudian kelas 4” – adalah metode perjudian yang paling umum dan paling menguntungkan di Selandia Baru.

Mesin pokie di bar dan pub di seluruh negeri menghasilkan hampir $ 1 miliar setiap tahun – hampir dua kali lipat dari apa yang dibawa Lotto.

Dan sebagian besar dari uang tunai itu akhirnya disebarkan ke seluruh masyarakat: menurut undang-undang, 40 persen dari absolute penerimaan harus didistribusikan kembali di antara kelompok-kelompok masyarakat – uang yang menjadi andalan klub olahraga, sekolah, dan kelompok agama dan sosial.

Tetapi pendanaan itu datang dengan biaya sosial yang cukup besar.

Semakin banyak dewan sekarang mengadopsi kebijakan “tutup tenggelam” – ini berarti ketika tempat yang menampung mesin pokie ditutup, pihak berwenang tidak akan memberikan persetujuan untuk yang lain untuk didirikan.

Hampir sepertiga dari dewan lokal di Selandia Baru telah mengadopsi kebijakan tersebut.

Tetapi dengan kekurangan dana untuk kelompok-kelompok komunitas penting ini – yang sangat rentan terhadap wabah Covid-19 – ada kekhawatiran reformasi drastis di ruang pokies dapat membuat mereka tinggi, kering, dan bangkrut.

Dalam incident The Detail hari ini, Emile Donovan berbicara dengan Profesor Peter Adams – wakil direktur sekolah kesehatan masyarakat Universitas Auckland, tentang bagaimana pokies dan dana komunitas menjadi begitu saling terkait, dan apakah hubungan itu, seiring waktu, menjadi terlalu simbiosis.

Paradoksnya, selama lima tahun terakhir, jumlah mesin hosting tempat – dan jumlah mesin pokie itu sendiri – telah menurun tajam, lebih dari 10 persen.

Namun, lebih dari separuh tempat tersebut berada di daerah dengan tingkat kekurangan menengah-tinggi-tinggi. Hanya tujuh persen yang berada di daerah yang lebih kaya.

Dan terlepas dari penurunan ini, jumlah kotor orang Selandia Baru yang kehilangan pokies telah meningkat lebih dari $ 100 juta dari 2015 hingga 2019.

Lebih dari $ 300 juta telah didistribusikan tahun lalu, kepada lebih dari 12. 000 organisasi komunitas.

Tapi Profesor Peter Adams mengatakan itu menciptakan hubungan yang tidak sehat.

“Anda membentuk kelompok komunitas, seperti seni, organisasi olahraga, badan amal … hubungan jangka panjang dengan sumber yang sebagian berhubungan dengan kesenangan, dan sebagian berhubungan dengan bahaya.

“Meskipun ada sedikit orang yang memiliki masalah perjudian, mereka menghabiskan lebih banyak lagi.

“Jadi banyak dari uang itu datang dari orang-orang yang memiliki hubungan adiktif dengan perjudian.”

Persentase orang di Selandia Baru yang merupakan penjudi bermasalah bervariasi menurut sumber dan tingkat keparahannya, tetapi secara umum diterima antara 1,5 dan two persen dari populasi adalah penjudi bermasalah dengan risiko menengah hingga tinggi.

Jumlah itu mungkin terdengar kecil, tapi tetap setara dengan puluhan ribu orang.

Namun faktanya tetap: kebanyakan orang yang bermain pokies melakukannya tanpa merugikan siapa pun, dan hasilnya – meski secara ethical dipertanyakan bagi sebagian orang – memungkinkan ribuan organisasi untuk berkontribusi pada komunitas.

Peter Adams mengatakan meskipun dia pada dasarnya tidak menentang gagasan uang pokies untuk mendukung amal dan klub olahraga, ketergantungannya terlalu berat, dan lebih banyak lagi yang harus dilakukan untuk mengurangi aspek berbahaya dari mesin slotmachine.

.