Tag Archives

One Article

Blogging

Hollywood Seharusnya Menjadi Utopia Kristen Yang Bebas Dari Alkohol, Perjudian Dan Prostitusi.

Bagaimana hasilnya ? : LAist

Posted by Marjorie Hudson on
<p>Hollywood Seharusnya Menjadi Utopia Kristen Yang Bebas Dari Alkohol, Perjudian Dan Prostitusi. </p>Bagaimana hasilnya ? : LAist
Foto Daeida Hartell Wilcox Beveridge, pelindung seni dan pendiri Hollywood bersama suaminya. (Perpustakaan Universitas California Selatan / / California Historical Society)

Berita kami gratis di LAist. Untuk memastikan Anda mendapatkan perlindungan kami: Daftar untuk buletin harian kami. Untuk mendukung jurnalisme layanan publik nirlaba kami: Donasi Sekarang.

Ketika Daeida Hartell yang berusia 22 tahun menikah dengan pengembang real estat berusia 51 tahun Harvey Wilcox pada tahun 1883, dia tidak tahu dia akan terus membangun salah satu tempat paling terkenal di dunia atau memperkuat takdirnya sebagai ibu dari Hollywood .

Lahir pada tahun 1861 di sebuah kota kecil di Ohio bernama Hicksville (ya, sungguh), Daeida tumbuh sebagai seorang Episkopal yang taat dan bekerja untuk sementara waktu sebagai pembuat topi. Dia mewarisi semangat petualangan dan kecintaannya pada alam bebas dari keluarganya, yang pertama kali menetap di Rootstown pada 1804.

Meskipun Harvey Wilcox 30 tahun lebih tua darinya, dia dan Daeida memiliki rasa religius dan idealisme yang kuat. Sebagai seorang anak, Harvey telah lumpuh dari lutut ke bawah setelah tertular polio. Untuk mengatasi mobilitasnya yang menurun, ia menjadi penunggang kuda yang rajin. Dia bekerja sebagai tukang sepatu tetapi mendapatkan sedikit kekayaan dalam real estat di Kansas. Pada tahun 1883, ia dan pengantin barunya menuju ke barat dan menetap di Los Angeles, di mana mereka membeli rumah di 11th Street dan Figueroa Boulevard (sekarang bagian dari USC).

Foto potret Horace H. Wilcox, salah satu pendiri Hollywood bersama istrinya, Daeida. (Perpustakaan Universitas California Selatan / / California Historical Society)

“Harvey memutuskan dia ingin menjadi petani pria,” kata Ann Otto, kerabat jauh Daeida dan penulis book sejarah. Yours In An experiment . Pasangan itu mencoba menanam buah ara dan aprikot tetapi Harvey bosan dan kembali ke real estat, menurut Otto.

Daeida tinggal di rumah dan merawat anak pertama mereka sambil mengembangkan teknik pengeringan buah ara. Kematian anak laki-laki mereka yang berusia 19 bulan membuat kesedihan pasangan itu terpuruk. Mereka menemukan penghiburan dengan naik kereta keliling Los Angeles, yang sebagian besar masih belum beraspal dan belum berkembang. Daeida menjadi sangat menyukai Lembah Cahuenga dan menaruh minat khusus pada kebun ara yang ditinggalkan di sekitar Walk Road dan Prospect Avenue.

Keluarga Wilcox membeli empat bidang tanah terpisah yang dibatasi oleh apa yang sekarang disebut Gower Street, Whitley Avenue, Sunset Boulevard dan Franklin Avenue. Pada tahun 1887, Harvey mendaftarkan “Peta Hollywood” dengan Kantor Perekam L.A. County. Glen Creason dengan Departemen Sejarah dan Silsilah di Perpustakaan Umum Los Angeles menjelaskan mengatakan selama age itu, mendaftarkan peta berarti telah disajikan ke”Dewan Pengawas L.A. County agar diakui akurat.”

Dalam esai di buku Los Angeles di Maps, Creason menulis:

“Wilcox membuat rencana untuk mengembangkan pinggiran kota yang sempurna dan mulai membeli tanah, membagi lagi sekitar 640 hektar dan menciptakan kota Hollywood… Peta ini, didistribusikan oleh Wilcox dari kantor realty Spring Street-nya, melukiskan gambaran yang indah tentang itu bermimpi dengan Samudra Pasifik, yang tampaknya hanya sepelemparan batu dari tata letak grid yang sempurna yang menyebar dari persimpangan utama Prospect dan Weyse (kemudian menjadi Vine road ). Kampanye yang meluncurkan peta ini menjanjikan pilihan tanah dengan pemandangan laut, dua rel kereta api, resort, Sunset Boulevard dengan lebar seratus kaki dan panjang enam mil, jalan setapak beton dan air yang bagus untuk 'rumah masa depan orang kaya. &# 1 39; Sepotong surga ini hanya $ 350 per nest.”

Ini adalah gambar peta pertama Hollywood, yang dikeluarkan oleh agen property Harvey Henderson pada tahun 1887. Traktat dan kavling diberi nomor pada peta. Inset Hotel Hollywood tidak pernah dibangun seperti yang ditunjukkan. Kediaman Wilcox adalah inset lainnya. Kantornya berlokasi di 34 North Spring Street, di mana orang dapat menanyakan informasi lebih lanjut tentang perkembangan tersebut. Berbagai situs lain terdaftar di sebelah kanan dan diberi nomor sesuai di peta. Rute kereta api juga disertakan. Di sebelah kiri adalah Samudra Pasifik. Prospect Avenue adalah nama asli untuk Hollywood Blvd., dan Weyse Avenue adalah nama asli untuk Vine Street. (Koleksi Bank Nasional Pasifik Keamanan / / Koleksi Perpustakaan Umum Los Angeles)

Daeida dikabarkan lah yang memilih nama tersebut. Menurut Gregory Paul Williams dalam bukunya Kisah Hollywood, dia sedang naik kereta api kembali ke Ohio ketika dia seharusnya mendengar kata “Hollywood” dari seorang wanita yang memiliki sebuah perkebunan di Illinois dengan nama yang sama. Harvey setuju dengan Daeida bahwa itu adalah moniker yang sempurna untuk komunitas utopia mereka.

Keduanya membayangkan sebuah kota di mana alkohol, perjudian dan prostitusi dilarang dan agama menjadi dasar komunitasnya. Pada awal 1900-a, Prospect Avenue, yang kemudian berganti nama menjadi Hollywood Boulevard, akan menampung gereja-gereja yang mewakili setiap denominasi Kristen utama, menurut Williams.

Pemandangan panorama Hollywood di masa Harvey Wilcox. Kebun di latar depan terletak di tempat yang nantinya akan menjadi persimpangan Hollywood Blvd. dan Cahuenga Ave. Harvey dan Daeida Wilcox memiliki peternakan seluas 160 acre bernama Hollywood. Itu membentang dari Gower ke Hudson dan Franklin ke Sunset. (Koleksi Bank Nasional Pasifik Keamanan / / Koleksi Perpustakaan Umum Los Angeles)

Harvey dan Daeida menikmati peran baru mereka sebagai pendiri kota. Mereka menanam barisan pohon lada dan kemudian menambah jalan mengikuti jalan setapak tersebut. Williams menulis:

“Selama istirahat dan makan siang, Harvey dan Daeida duduk di bawah naungan gudang ara dekat Prospect Avenue dan Pass Road, menyempurnakan peta Hollywoodnya dengan jalan-jalan lurus, taman, dan tempat piknik. Keduanya menghibur diri mereka sendiri dengan menciptakan nama jalan. . . Untuk sentuhan pribadi, ada jalan untuk Harvey – Wilcox Avenue, dan satu untuk Daeida – Dae Avenue (kemudian Hudson Avenue dan Schrader Boulevard). Mereka menamai dua jalan setelah anak-anak Tn. Weid, Dane yang bertani tanah di sekitar Nopalera … Kedua anaknya melintasi properti Wilcox setiap hari dalam perjalanan ke sekolah satu kamar di Sunset dan Gordon. Daeida menamai jalur anak-anak itu dengan nama mereka, Jalan Ivar dan Selma. ”

Tidak lama setelah usaha baru mereka, tragedi kembali menghantam Daeida. Harvey meninggal dunia pada tanggal 19 Maret 1891. Sesaat sebelum kematiannya, pasar real estat memburuk. Meskipun dia menghadapi kesulitan keuangan dan kekurangan atmosphere karena kemarau panjang, Daeida menolak untuk menyerah pada mimpinya tentang komunitas pertarakan Kristen.

Tiga tahun setelah kematian Harvey, Daeida yang berusia 33 tahun, bertemu dan menikahi Philo Beveridge yang berusia 43 tahun, putra mantan gubernur Illinois John Beveridge. Dia akan melahirkan empat anak, dua di antaranya akan mati muda. Otto mencatat betapa berbedanya Philo dari Harvey. “Dia adalah seorang pengusaha tinggi, pirang, tampan, tapi tidak fokus. Dia bangkit dari hal-hal yang berbeda,” katanya. Ini termasuk bisnis pemanas air yang gagal.

Pemandangan Hollywood dari tahun 1905 ini termasuk rumah Paul de Longpre, yang terletak di sisi barat Cahuenga Blvd. di Hollywood Blvd.. Seniman yang lahir di Lyons, Prancis, menginginkan tanah sedalam 65 kaki untuk taman bunga besar, yang pada suatu waktu mencakup lebih dari 4. 000 mawar. (Koleksi Bank Nasional Pasifik Keamanan / / Koleksi Perpustakaan Umum Los Angeles)

Daeida dan Philo membuka kantor real estat di sudut jalan raya Hollywood dan Cahuenga, dan Daeida menjadi lebih terlibat dalam upaya filantropi. “Dia memiliki begitu banyak kekuatan dan merupakan kekuatan di komunitas,” kata Otto. Dia menyumbangkan tanah untuk balai kota, kantor pos, perpustakaan, kantor polisi, lender, gereja, dan bahkan mengubah lumbung ara menjadi sekolah dasar.

“Mereka kebanyakan menjual kepada orang-orang Midwest yang konservatif yang sangat setuju dengan kebencian Harvey Wilcox terhadap alkohol,” tulis Williams di Kisah Hollywood.

Pada awal 1900-a, Hollywood telah menjadi komunitas rumah-rumah besar dan indah yang dihiasi rumpun jeruk. Penduduk mengadakan pesta rumput, bermain tenis, dan mengadakan perayaan Mayday tahunan dengan parade sejauh empat mil di Hollywood Boulevard.

Daeida menghadirkan penghuni selebriti pertama Hollywood, artis Prancis Paul De Longpre, yang terkenal dengan cat atmosphere bunganya. Di Los Angeles, ia menemukan berbagai macam flora yang bermekaran sepanjang tahun. Daeida bertemu dengannya di sebuah pameran pada tahun 1901, dan ketika dia mengatakan kepadanya bahwa dia ingin pindah ke Hollywood, dia memberinya tanah dekat rumahnya, di Cahuenga dan Prospect, kemudian memindahkan keluarganya ke rumah pertanian terdekat. Perkebunan De Longpre, dibuka untuk umum pada tahun 1901, menarik wisatawan dari seluruh dunia yang datang berjalan-jalan di halamannya yang hijau.

Rumah Paul De Longpre terletak di sisi barat Cahuenga Blvd. di Hollywood Blvd. di properti yang dia peroleh dari Ny. Daeda Wilcox Beveridge setelah dia pindah ke Los Angeles pada tahun 1889. Seniman, yang lahir di Lyons, Prancis, menginginkan tanah sedalam 65 kaki untuk mengembangkan taman bunga yang luas. Pada suatu waktu, dia memiliki 4. 000 mawar, yang dia gambarkan dengan ahli dalam lukisannya. Banyak turis mengunjungi taman dan galeri seninya selama bertahun-tahun. Rumah itu dibongkar pada tahun 1927. (Koleksi Bank Nasional Keamanan Pasifik / / Koleksi Perpustakaan Umum Los Angeles)

Pada 1903, Hollywood memiliki sekitar 700 penduduk dan mereka memutuskan untuk bergabung sebagai kota mandiri. Daeida tidak mendukung keputusan tersebut. Jika dia diizinkan untuk memilihuntuk memilih dia hampir pasti akan menentangnya. Menurut Williams, “Daeida Beveridge menganggap tindakan itu terlalu mahal. Selain itu, dia merasa nama Hollywood yang diterapkan di luar subdivisi perumahannya tidak menguntungkan kepentingan keluarganya.”

Kemerdekaan Hollywood ternyata berumur pendek. Kota baru tidak dapat menyelesaikan masalah pembuangan limbah dan, Williams menulis,”Kota Los Angeles menolak untuk berbagi atmosphere Lembah Owens dengan masyarakat kecuali mereka menjadi bagian dari kota yang lebih besar.”

Pada tahun 1910, Hollywood menjadi distrik Los Angeles. Apa yang dulunya komunitas pertarakan pedesaan tidak berdaya melawan, “penyakit yang melanda Los Angeles pada akhir abad kedua puluh,” tulis Williams, dan sekarang dikenakan pajak dan penilaian dari pejabat LA.

Daeida Wilcox Beveridge meninggal karena kanker pada tahun 1914, pada usia 53 tahun, tepat ketika industri movie memasuki California Selatan, mengantarkan age baru kemakmuran dan ketidaksopanan. Meskipun Hollywood adalah tempat yang dibayangkan sebagai tempat asli, warisannya tetap terukir di nama jalan dan bangunan yang masih tersebar di seluruh area.

KAMI SANGAT MENJAWAB PERTANYAAN ANDA