Tag Archives

2 Articles

Blogging

Resensi Buku – Poker … Apa hubungan perjudian dengan itu? – Buku

Posted by Marjorie Hudson on
Resensi Buku – Poker … Apa hubungan perjudian dengan itu?  – Buku

Ketika sebuah book berjudul Poker setelah permainan kartu terkenal, pembaca akan mengharapkan cerita tentang dunia perjudian yang berisi materi kaya yang belum cukup dibahas dalam literatur Arab.

Dalam masyarakat Timur Tengah yang konservatif, berjudi adalah kegiatan yang tidak dibicarakan oleh siapa pun; kadang-kadang kita melihatnya di movie tetapi tidak dalam literatur. Penulis Saudi Helana Al-Sheikh dalam novelnya sayangnya tidak menyentuh subjek itu, yang merupakan kekecewaan.

Judulnya tidak relevan dengan book.

Karakter utama adalah seorang penulis, pemberontak politik dan kepribadian yang sulit untuk dihadapi; dipenjara karena mencetak dan mendistribusikan selebaran politik melawan pemerintah Yordania. Dia menemukan keterampilan wanitanya setelah bertahun-tahun kehilangan wanita. Dia adalah korban dari keadaan dimana dia dilahirkan. Sebagai seorang pengungsi Palestina, ia berhasil belajar meskipun dalam kondisi yang mengerikan di mana ia tinggal. Ia mengambil karier menulis setelah masa penjara.

Karakter wanita adalah wanita yang lebih tua, yang menyadari kewanitaannya di usia lanjut. Ceritanya adalah tentang seorang gadis muda Yordania yang menikah dengan pria Saudi yang lebih tua untuk mendapatkan seorang putra daripada banyak gadis yang ia dapatkan dari istri-istri sebelumnya dengan imbalan kehidupan yang aman secara finansial. Akhirnya, dia gagal dalam misinya dan mendapatkan gadis lain untuk menyelesaikan play with.

Kembali ke Yordania setelah menjalani empat dekade pertama di Arab Saudi dalam konservatif di mana tidak ada budaya yang dapat menjangkau wanita dalam kondisi kehidupannya (sebagai seorang gadis muda, seorang wanita yang sudah menikah dan yang sudah bercerai) adalah pembuka mata. Dia berpartisipasi dalam lingkaran budaya dan menjalani kehidupan yang dekaden dengan cintanya yang baru ditemukan.

Penulis mampu menggambarkan kehidupan di Arab Saudi dengan presisi yang membawa book ke abad terakhir: gurun nyata bagi wanita, tidak ada kehidupan sosial di luar batas rumah, teman-temannya adalah perceraian lain dari pria yang sama yang membuat mereka di rumah untuk merawat mereka secara finansial (sesuatu yang jarang terjadi), dan diskriminasi yang dia derita dalam keluarga karena dia berambut pirang berkulit terang.

Penulis dapat menggambarkan adegan intim dan emosi secara detail. Penulis pemberontak dan wanita tua yang tak pernah puas: dari cinta dan hasrat yang penuh gairah, untuk membenci diri sendiri karena memiliki hubungan yang dibangun di atas dorongan duniawi; dari menemukan seorang ibu dan orang yang peduli dengan manfaat tambahan dari memiliki tekanan yang stabil untuk penulis, untuk perasaan cemburu dan ketidakmampuan yang dirasakan oleh wanita yang lebih tua.

Dengan karakter yang memiliki latar belakang yang sedemikian rumit, pembaca tetap ingin tahu, meski netral, tentang hasil hubungan antara seorang pria muda dan wanita yang lebih tua. Penulis menjaga kedua karakter tanpa nama, menyindir bahwa hubungan seperti ini telah terjadi dan akan terus terjadi tidak peduli apa tradisi dan masyarakat memikirkan mereka.

Wanita “dijual” kepada pria yang lebih tua melalui pernikahan dan pria menghabiskan sebagian besar masa mudanya di penjara karena alasan apa pun adalah kisah yang telah diulang dalam berbagai bentuk dan bentuk di seluruh dunia.

Karakter wanita yang menarik datang di paruh kedua book, Zeina gadis yang jatuh cinta pada karakter pria. Kami menemukan seorang gadis tradisional, agak kasar di ujung, karakter berani dan mengutarakan pikirannya, meluruskan laki-laki kami dan tidak akan mengizinkannya untuk menyentuhnya sebelum menikah. Dengan latar belakangnya yang sederhana tentang seorang ayah pemabuk yang berniat untuk “menjual” dia melalui pernikahan kepada siapa pun yang akan membayar harga yang lebih tinggi, dia berhasil menikahi pria yang dicintainya, dan bahkan menjinakkan kepribadian pemberontaknya untuk menjalani kehidupan seorang pria keluarga. Ini adalah pergantian peristiwa yang disayangkan karena karakter pemberontak selalu lebih menarik bagi pembaca, sedangkan lelaki keluarga lebih merupakan karakter sehari-hari merupakan normal.

Penulis dengan berani mengutuk penulis palsu dan dangkal di lingkaran budaya, terutama ketika mereka adalah wanita. Wanita yang lebih tua yang tiba-tiba menemukan kehidupan dan tubuhnya menjadi seorang penulis juga. Penulis membuat titik menyebutkan rasa malu bahwa dia menyebabkan suaminya ketika dia berbicara tentang subjek apa pun ketika mereka pergi bersama. Dia pada dasarnya berbicara tentang apa yang tidak dia ketahui dan orang-orang di lingkaran ini menerima tingkat budayanya yang biasa-biasa saja untuk tunjangan yang berkaitan dengan sex daripada perbaikan atau kecanggihan. Singkatnya, dia mengatur dirinya untuk menjadi awam yang mudah, harganya adalah pengenalan nama dan kadang-kadang bahkan memenangkan hadiah; ini adalah gagasan berani yang diangkat oleh banyak penulis dan kritik ketika hadiah diumumkan, book diterbitkan dan artikel ditulis oleh wanita.

Ketika memperkenalkan karakternya, penulis mulai pada titik tengah dalam hubungan mereka, ketika mereka akan putus, kemudian dia kembali pada waktunya untuk menghidupkan karakter ini. Dia memberikan latar belakang mereka dengan sedikit psikoanalisis yang tidak terlalu dalam. Ini membuat pembaca tertarik pada book; dia menggunakan bahasa sastra yang akurat yang membuat novelnya sulit dibaca, namun dengan kekurangan substansi.

Tautan pendek:

Blogging

Resensi Buku – Poker … Apa hubungan perjudian dengan itu? – Buku

Posted by Marjorie Hudson on
Resensi Buku – Poker … Apa hubungan perjudian dengan itu?  – Buku

Ketika sebuah book berjudul Poker setelah permainan kartu terkenal, pembaca akan mengharapkan cerita tentang dunia perjudian yang berisi materi kaya yang belum cukup dibahas dalam literatur Arab.

Dalam masyarakat Timur Tengah yang konservatif, berjudi adalah kegiatan yang tidak dibicarakan oleh siapa pun; kadang-kadang kita melihatnya di movie tetapi tidak dalam literatur. Penulis Saudi Helana Al-Sheikh dalam novelnya sayangnya tidak menyentuh subjek itu, yang merupakan kekecewaan.

Judulnya tidak relevan dengan book.

Karakter utama adalah seorang penulis, pemberontak politik dan kepribadian yang sulit untuk dihadapi; dipenjara karena mencetak dan mendistribusikan selebaran politik melawan pemerintah Yordania. Dia menemukan keterampilan wanitanya setelah bertahun-tahun kehilangan wanita. Dia adalah korban dari keadaan dimana dia dilahirkan. Sebagai seorang pengungsi Palestina, ia berhasil belajar meskipun dalam kondisi yang mengerikan di mana ia tinggal. Ia mengambil karier menulis setelah masa penjara.

Karakter wanita adalah wanita yang lebih tua, yang menyadari kewanitaannya di usia lanjut. Ceritanya adalah tentang seorang gadis muda Yordania yang menikah dengan pria Saudi yang lebih tua untuk mendapatkan seorang putra daripada banyak gadis yang ia dapatkan dari istri-istri sebelumnya dengan imbalan kehidupan yang aman secara finansial. Akhirnya, dia gagal dalam misinya dan mendapatkan gadis lain untuk menyelesaikan play with.

Kembali ke Yordania setelah menjalani empat dekade pertama di Arab Saudi dalam konservatif di mana tidak ada budaya yang dapat menjangkau wanita dalam kondisi kehidupannya (sebagai seorang gadis muda, seorang wanita yang sudah menikah dan yang sudah bercerai) adalah pembuka mata. Dia berpartisipasi dalam lingkaran budaya dan menjalani kehidupan yang dekaden dengan cintanya yang baru ditemukan.

Penulis mampu menggambarkan kehidupan di Arab Saudi dengan presisi yang membawa book ke abad terakhir: gurun nyata bagi wanita, tidak ada kehidupan sosial di luar batas rumah, teman-temannya adalah perceraian lain dari pria yang sama yang membuat mereka di rumah untuk merawat mereka secara finansial (sesuatu yang jarang terjadi), dan diskriminasi yang dia derita dalam keluarga karena dia berambut pirang berkulit terang.

Penulis dapat menggambarkan adegan intim dan emosi secara detail. Penulis pemberontak dan wanita tua yang tak pernah puas: dari cinta dan hasrat yang penuh gairah, untuk membenci diri sendiri karena memiliki hubungan yang dibangun di atas dorongan duniawi; dari menemukan seorang ibu dan orang yang peduli dengan manfaat tambahan dari memiliki tekanan yang stabil untuk penulis, untuk perasaan cemburu dan ketidakmampuan yang dirasakan oleh wanita yang lebih tua.

Dengan karakter yang memiliki latar belakang yang sedemikian rumit, pembaca tetap ingin tahu, meski netral, tentang hasil hubungan antara seorang pria muda dan wanita yang lebih tua. Penulis menjaga kedua karakter tanpa nama, menyindir bahwa hubungan seperti ini telah terjadi dan akan terus terjadi tidak peduli apa tradisi dan masyarakat memikirkan mereka.

Wanita “dijual” kepada pria yang lebih tua melalui pernikahan dan pria menghabiskan sebagian besar masa mudanya di penjara karena alasan apa pun adalah kisah yang telah diulang dalam berbagai bentuk dan bentuk di seluruh dunia.

Karakter wanita yang menarik datang di paruh kedua book, Zeina gadis yang jatuh cinta pada karakter pria. Kami menemukan seorang gadis tradisional, agak kasar di ujung, karakter berani dan mengutarakan pikirannya, meluruskan laki-laki kami dan tidak akan mengizinkannya untuk menyentuhnya sebelum menikah. Dengan latar belakangnya yang sederhana tentang seorang ayah pemabuk yang berniat untuk “menjual” dia melalui pernikahan kepada siapa pun yang akan membayar harga yang lebih tinggi, dia berhasil menikahi pria yang dicintainya, dan bahkan menjinakkan kepribadian pemberontaknya untuk menjalani kehidupan seorang pria keluarga. Ini adalah pergantian peristiwa yang disayangkan karena karakter pemberontak selalu lebih menarik bagi pembaca, sedangkan lelaki keluarga lebih merupakan karakter sehari-hari merupakan normal.

Penulis dengan berani mengutuk penulis palsu dan dangkal di lingkaran budaya, terutama ketika mereka adalah wanita. Wanita yang lebih tua yang tiba-tiba menemukan kehidupan dan tubuhnya menjadi seorang penulis juga. Penulis membuat titik menyebutkan rasa malu bahwa dia menyebabkan suaminya ketika dia berbicara tentang subjek apa pun ketika mereka pergi bersama. Dia pada dasarnya berbicara tentang apa yang tidak dia ketahui dan orang-orang di lingkaran ini menerima tingkat budayanya yang biasa-biasa saja untuk tunjangan yang berkaitan dengan sex daripada perbaikan atau kecanggihan. Singkatnya, dia mengatur dirinya untuk menjadi awam yang mudah, harganya adalah pengenalan nama dan kadang-kadang bahkan memenangkan hadiah; ini adalah gagasan berani yang diangkat oleh banyak penulis dan kritik ketika hadiah diumumkan, book diterbitkan dan artikel ditulis oleh wanita.

Ketika memperkenalkan karakternya, penulis mulai pada titik tengah dalam hubungan mereka, ketika mereka akan putus, kemudian dia kembali pada waktunya untuk menghidupkan karakter ini. Dia memberikan latar belakang mereka dengan sedikit psikoanalisis yang tidak terlalu dalam. Ini membuat pembaca tertarik pada book; dia menggunakan bahasa sastra yang akurat yang membuat novelnya sulit dibaca, namun dengan kekurangan substansi.

Tautan pendek: