Tag Archives

2 Articles

Blogging

Fakultas Hukum UCLA Menerima Donasi $ 15 juta dari Graton Tribe

Posted by Marjorie Hudson on
<p>Fakultas Hukum UCLA Menerima Donasi $ 15 juta dari Graton Tribe

Fakultas Hukum UCLA California menerima sumbangan signifikan sebesar $ 15 juta dari Suku Graton. Donasi tersebut akan membantu penduduk asli Amerika dan siswa lain yang tertarik pada karir sebagai pembela hukum suku.

The Graton Tribe Menyumbangkan $ 15 Juta untuk UCLA

Itu UCLA School of Law di California menerima sumbangan $ 15 juta dari Federasi Indian California Utara di Graton Rancheria. Mahasiswa asli Amerika dan mahasiswa lain yang tertarik untuk berkarir sebagai advokat hukum suku akan dibantu oleh donasi. Diumumkan pada hari Rabu, sumbangan dari Suku Graton datang hanya beberapa hari sebelum Hari Penduduk Asli Amerika California pada hari Jumat. Jumat ini, liburan akan merayakan kontribusi budaya, sejarah, dan pendidikan penduduk asli Amerika di Golden State.

Dan inilah yang terjadi Greg Sarris, Ketua Suku Graton, lulusan dan mantan profesor di UCLA mengatakan tentang donasi: “Hukum kesukuan adalah landasan pencarian Penduduk Asli Amerika untuk kesetaraan dan inklusi dalam sistem peradilan AS. “Dia menjelaskan bahwa dia tahu”generasi berikutnya dari pendukung hukum suku“. Lebih lanjut, Sarris menegaskan hal itu UCLA berkomitmen penuh untuk mendidik dan mempersiapkan para pendukung suku baru. Ia berharap sumbangan ini “akan memulai dorongan untuk kesetaraan bagi orang-orang kami di tanah air kami.

Berfokus pada aspek finansial, sumbangan $ 15 juta adalah jumlah terbesar yang diterima oleh UCLA sepanjang masa. Selain itu, $ 15 juta adalah salah satu jumlah terbesar yang disumbangkan ke universitas oleh suku di seluruh AS. Dengan mengingat hal itu, sumbangan sebesar $ 9 juta telah diberikan ke University of Nevada, vegas oleh Suku San Manuel California Selatan kembali pada bulan Februari.

Donasi $ 15 juta – Salah satu Hadiah Terbesar dalam Sejarah UCLA

Kanselir UCLA sejak 2007, Blok Gen mengomentari subjek dengan mengatakan: “Ini adalah salah satu hadiah terbesar untuk mendukung beasiswa dalam sejarah UCLA. Dia menguraikan bahwa sumbangan dari Suku Graton niscaya akan membantu “komitmen lama universitas untuk melayani di negara India dan kesuksesan penduduk Asli di mana pun“. Menurut Block, Dengan bantuan donasi, kandidat terbaik akan dapat melanjutkan pendidikan hukum mereka di UCLA. Dengan demikian, para advokat muda akan sepenuhnya siap untuk karir mereka dengan negara-negara Pribumi, tutup Block.

Dekan Sekolah Hukum di UCLA Jennifer L. Mnookin juga mengomentari subjek tersebut. Dia menguraikannya dengan sumbangan “yang terbaik dan terpintar” dari Suku Graton dari penduduk asli Amerika dan mahasiswa hukum lainnya akan direkrut dan diajarkan. Mnookin menambahkan bahwa UCLA Law adalah “sangat bangga“Untuk menjadi pemimpin nasional dalam hukum Indian Amerika. Menurut Mnookin, Kontribusi tersebut akan membawa peluang besar bagi fakultas, staf, dan mahasiswa.

Berfokus pada gambaran yang lebih besar, kita melihat bahwa di California ada lebih dari 60 kasino suku dan ini menempatkan negara bagian di puncak negara bagian AS mana pun dengan sebagian besar tempat perjudian India. Berdasarkan angka oleh National Indian Gaming Commission, California sendiri mengumpulkan seperempat dari semua pendapatan yang dikumpulkan oleh operasi suku di seluruh A.S. Pada 2018, menurut jumlah Komisi, sekitar $ 34 miliar pendapatan perjudian dikumpulkan di seluruh AS dan California saja mengumpulkan $ 9 miliar dari absolute itu.

Blogging

Masalah judi, kejahatan muncul sebagai simptomatik, bukan kausal – UB Now: Berita dan pandangan untuk staf dan fakultas UB

Posted by Marjorie Hudson on
Masalah judi, kejahatan muncul sebagai simptomatik, bukan kausal – UB Now: Berita dan pandangan untuk staf dan fakultas UB

Penelitian baru dari sosiolog UB memberikan wawasan berharga tentang pemahaman yang lebih baik tentang hubungan antara perilaku kriminal dan masalah judi.

“Kami mendapati bahwa bukan masalah perjudian yang menyebabkan kejahatan, melainkan karakteristik latar belakang yang sama yang berkontribusi untuk memprediksi kemungkinan seseorang menjadi penjudi masalah juga memperkirakan bahwa mereka akan terlibat dalam kejahatan,” kata Christopher Dennison, asisten profesor sosiologi, Sekolah Tinggi Seni dan Sains.

Menghitung perbedaan yang ada antara penjudi yang bermasalah dan penjudi yang tidak bermasalah melemahkan asumsi yang dimiliki secara luas yang menunjukkan hubungan kausal yang kuat – bahwa gangguan perjudian dapat menyebabkan hasil kriminal.

Dalam kasus perjudian bermasalah – yang ditunjukkan oleh ciri-ciri termasuk keasyikan berjudi; ketidakmampuan untuk mengurangi; atau ketika judi menjadi sarana untuk melarikan diri dari keadaan emosi negatif, seperti depresi – itu masalah penyimpangan umum, menurut Dennison.

Bukan karena yang satu menyebabkan yang lain, melainkan bahwa keduanya merupakan co-gejala.

Ranking sosial ekonomi, penggunaan narkoba sebelumnya dan keterlibatan dengan teman nakal di awal kehidupan adalah bagian dari serangkaian variabel yang terkait dengan perilaku kriminal dan masalah judi.

Dennison mengkategorikan variabel-variabel ini secara kolektif dalam penelitiannya sebagai prejudice perancu.

“Di permukaan, masalah judi dapat diamati sebagai hubungan langsung x-to-y, tetapi prejudice yang membingungkan mengatakan mungkin ada variabel lain, misalnya,” kata Dennison, yang melakukan penelitian dengan penulis bersama Jessica Finkeldey, asisten profesor di SUNY Fredonia, dan Gregory Rocheleau, asisten profesor di Ball State University.

“Sesuatu di antara jalur x-ke-y itu mungkin menjelaskan perjudian dan mungkin juga menjelaskan kejahatan,” katanya. “Jika Anda mengabaikan variabel-variabel itu – itu jika Anda mengabaikan prejudice yang membingungkan – Anda mungkin melebih-lebihkan hubungannya.”

Temuan ini, yang muncul dalam Journal of Gambling Studies, dapat mengarah pada pengembangan perawatan baru yang menjelaskan bagaimana karakteristik latar belakang ini memengaruhi perilaku. Mengatasi masalah-masalah ini di awal kehidupan tentu saja dapat bermanfaat untuk mengurangi kemungkinan masalah judi dan kejahatan di kemudian hari.

“Dari perspektif co-gejala, kami dapat memberikan intervensi terpisah mengatasi kedua perilaku pada saat yang sama, daripada mengejar perawatan terpisah – satu untuk perjudian dan lainnya untuk kejahatan,” kata Dennison.

Tim Dennison bukan kelompok penelitian pertama yang melihat asosiasi ini, tetapi tidak seperti penelitian sebelumnya yang mengandalkan sampel kecil, non-acak dan cross-sectional yang memberikan tampilan picture, makalah saat ini didasarkan pada put data Insert Health. Studi representatif nasional mewawancarai lebih dari 21. 000 remaja pada awal 1990-a, dan kemudian mewawancarai mereka kembali antara usia 18-26 dan 26-34.

Selain mengandalkan put information yang kaya untuk penelitian mereka, Dennison dan rekan penulisnya ingin menyeimbangkan secara statistik perbedaan karakteristik latar belakang antara penjudi bermasalah dan penjudi non-masalah dengan harapan mensimulasikan eksperimen standar emas.

Ilmu sosial menyajikan tantangan penelitian yang membuatnya sulit untuk mengisolasi kelompok kontrol. Ilmu kedokteran, misalnya, dapat memberikan pengobatan kepada satu kelompok, plasebo ke kelompok kontrol, dan melihat hasilnya. Tetapi dalam kasus penelitian saat ini, tidak mungkin membandingkan penjudi bermasalah dengan penjudi tidak bermasalah karena perbedaan karakteristik latar belakang.

“Kami membuat dua grup yang secara statistik setara – penjudi bermasalah yang terlihat seperti penjudi non-masalah dalam information,” kata Dennison. “Ini membantu kami menjelaskan masalah penyimpangan umum dengan memeriksa hubungan antara masalah judi dan jaringan kejahatan dari perbedaan yang sudah ada sebelumnya.”

.